Jumaat, 26 Jun 2009

- APA HALNYA MATI? -

-APA HALNYA MATI?-


Aku bertanyakan ibu aku halnya mati

Senyum ibu aku tak pernah berhenti mengulas

‘Itu halnya Azzawajallah yang empunya.

Kalau berkasih sayang, nah itu telah aku ertikan sepanjang hidup kau’

Terima kasih ibu kerana kecintaan kau terhadap anak ini


Lantas aku panjangkan soalan mati kepada karib aku

Sinisnya juga datang dengan seribu yang tersirat

‘Aku persetankan mati.

Itu kesinambungan propaganda hidup atas landasan membataskan’

Terima kasih karib kerana kecintaan kau terhadap hidup


Dan aku teruskan rayauan ini ke kaki gunung

Ke arah tiada modenisasi

Ke arah bebas hidup dan mati


Dakian aku terhenti di batuan teratas

Aku lihat hanya unggas yang malu bertaburan menyembunyi

Dan renek pokok dek kesejukan, bergoyang mengejek

Tiada tempat dapat aku rujukkan teka-teki mati


Aku lihat dihadapan jurang tersergam

Tidak tertampak dalamnya dilindung awan bersatu

Aku kira didalamnya jurang menyimpan kunci jawapan mati

Walau gementar tak dapat aku bendung

Aku beranikan setapak lagi mendaki


Belum pun sampai teguh langkah tadi

Lembut aku disapa oleh tiupan angin mesra

Bergoncang tubuh ini diherdik pulang

Dibisikkan nasihat sebelum aku akur berpaling pergi

‘Perjanjian kau dibumi belum tamat lagi.

Takkan kau jumpa jawapan mati sebelum gugurnya daunmu di Luh Mahfuz.

Bagi yang telah mengalaminya takkan pulang bercerita.

Maka kembali lah kau ke pangkuan desa’

Terima kasih sang jurang gunung kerana mencintai hidup dan mati


Rayauan aku kembali ke desa terhenti lagi

Di tasik menghijau, ditepiannya seorang perayau sedang bersyair memuji yang Agung

Aku bersimpuh sambil menghayati

Setiap perlakuan dan bait-baitnya menarik aku terus menjadi saksi

Tersinggung dengan kehadiran, dia langsung pergi


Hampir hilang dipandangan

Meninggalkan aku yang terus terbinggung

Langkahnya terhenti sambil berpaling

Seperti membaca hati aku, nun diperjauhan dia melaungkan

‘Dan yang Esa itu telah mengkhabarkan setiap perkara.

Tentang hidup dan mati.

Juga tentang hidup sesudah mati.

Kepada kekasihNya sebelum kau dan aku’

‘Dan kekasihNya juga telah mengkhabarkan lima yang ini ;

Muda sebelum tua.

Kaya sebelum miskin.

Lapang sebelum sempit.

Sihat sebelum sakit.

Dan hidup sebelum mati’

‘Dan aku telah melalui empat yang diatas.

Kini aku akan meninggalkan kau untuk menghadapi yang kelima’

Terima kasih sang perayau kerana kecintaan kau terhadap menasihati


Lantas buat sekian kalinya

Aku mendongak meratapi langit

Terusan mengerutkan seribu lagi persoalan halnya mati...


-catatan John si ‘orang gila’-

-0615 Jun 02, 2009, wilayah separa sedar-

6 ulasan:

brokeN~Fleet berkata...

ni pasal mikel jeksen ke?

Angkatan GPSSP-81 berkata...

ahahah...baca sampai habis entri tu...tarikh pembikinan jun 02...ahahah...michael@mikael dah balik, cuma laluan saja yang tak pasti...

jadi kemana arah kita?arah dah pasti, tapi jalan yang mana akan diambil?umm...

si pekuk^malung bergusta berkata...

Salam tuan dari kuburan

Kiranya, ade terdapat sedikit injakan dari kehalusan yg
pernah kau pamerkan..tapi jangan takut, sentiasa nyaman di karpet ini bagai dedaun bluberi di pinggir kastulia (kasturi di tabir mulia).
tragiskah bila dikutip kembali titip-titip yang pernah berselerakan di laman ini?

Ayo, sang arjuna
Terima kaseh atas puisi ini.Kuakui hebat.
Aku menanti kunjungan kau untuk perhitungan sasterabanar berikutnya, pekong!!

brokeN~Fleet berkata...

mate..
we need to talk together upon that suggest matters...

usulan2 tu nnti kita revise balik..
easy when four eyes..

Angkatan GPSSP-81 berkata...

aite...be waiting for that...but next week is a deadly week for me la bro...economically...kita berkhalwat kat gomeh yo,macam mano?buleh seh tulong bagi penyodap...dijomput ejen 019 tu sokali yo...

brokeN~Fleet berkata...

takut la.. byk bomoh.. nnti kalau terlangkah 'benda' aku jd bodo cam Pak Agib.. ke selatan tanah air kowt..

iklan selingan

Malaysia Web Hosting

nombor ramalan