Khamis, 14 Mei 2009

- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN (prelude) -



DAULAT TUANKU (klip diatas tidak ada kena-mengena dengan teks dibawah)




- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN (prelude) -

Aku cuba siulkan sonata ‘Eroica’ simfoni Ludwig ke 3
Diselangi gesekan biola alunan serpihan semangat
Spekulasi liar galak sebentar menghancurkan luh jiwa

Ritma-ritma selamat tinggal bersilih menyeringai
Memomokkan kisah-kisah si penyendiri
Gambaran hamba terbelenggu
Melolong wancana kelesuan sugul
‘celaka lah aku, aduhai malang’
Tangan dihalalkan menampar dada

Sedu yang terjeda
Menyesak gubuk kalbu
Yang namun pun penuh sisipan tragis
Langsung disitu nyawa [aku] disita
Amalan sang Genghis tiada belas
Lagikan derita tak pernah bertajuk

Antara liar malam
Serunai aku melagukan dendang terbuang
Sedang pun disengat ‘perpisahan satu pertemuan’
Namun tetap aku mendekahkan gigian langit
Yang tampak hina bersambung bumi
Lalu aku meminta pundak aku dibelah
Agar kisah ini mendaki ke atas
Satu lagenda yang mesti ditelan bimasakti

Dan ;
Aku hijabkan diri dari maya pandang makhluk daratan
Yang satu pun tak layak
Menjadi saksi

Kau dan aku, kita kisah haram
Hanya satu episod [iaitu] perpisahan
Tidak perlu hadirnya dialog
Yang hanya menambah kemuaan
Kuburkan saja agar aku mudah diwilayah pertemuan…

- catatan John si ‘orang gila’ a.k.a bubuk beras -
- 2340 Mei 11, 2009, wilayah separa sedar -


ps: Virama III, IV, & V masih cuba aku siulkan tapi belum temampu.kau tahu saja pekuk, aduhai betapa aku benci pengakhiran…. Manisnya, kau saja yang tamatkan…heh… DAN, aku sekeras-kerasnya menyatakan tiada perlakuan luar tabii antara aku dan sesiapa pun... aku masih hangat bernafsu kepada wanita...kerana aku lah arjuna (tak tahan!)..ahahahahahahahahahahahahaha....

5 ulasan:

si pekur berkata...

Tak siapa berani memijak di ruang ini..
Dari Amir Muhammad ke Prof Abdullah hussain semuanya sekadar menjengah, diam seribu membatu...

Daulat Tuanku!

*Ini baru real daulat nampaknya.
Aku kira, simfoni ludwig yang mengiring collabo kita tak terzahir kata-kata!

Gin Jimuda berkata...

hmm..puisi aliran gerakan PSS(Prosa Separa Sedar) yang kau anuti ni memang 'real' membawa mesej-mesej poetic yang mengkhayalkan dalam nada yang gah.aku betol-betol mencapai suatu katarsis dari sari tari bahasa kau.

ini memang cun, brader.

aku kira kau memang ada sense of the damned seperti yang sepatutnya penyajak ada, macam pada ginsberg, pada corso, pada banyak lagi penyajak terlaknat berjiwa serong dan songsang.lagipun, kau memang benar-benar menikmati hidup semaksimumnya, maka kau kenal benarlah dengan resamnya.

aku akan terus mengikuti jelajah PSS ini.

**SSP = PSS
-kebetulan memang betah.;p

boiboroi berkata...

hahahhaa...

kau adalah hidangan seterusnya........

si pekuk berkata...

The clip is fuckin' COOL!!
Non-johorean will be damned to understand it

Oh, by the way i write this not at Machines Lot 10, i steal their space lots

pekik si pekong berkata...

terima kasih saudara gin jimuda (respect!)

... aduyai jangan diletakkan ginsberg, corso, maupun nama2 gah yang lain sebagai ladung pemberat timbangan ukuran sundalan separa sedar aku. jauh bumi dari langit! aku hanya psuedo, aku layaknya hanya kritikan membina, dan bukan pujian... aku tidak mampu mengawal pujian...

dan jika apa yang kau kata itu benar, seharusnya pujian itu 100% diterima oleh semua warga SSP. merekalah cermin keluli kepada aku.cermin keluli yang kuat dan membalikkan imej yang kabur...ahaha...

SSP cermin PSS... ini bukan kebetulan, cubalah dihadapan cermin yang sebenar... ;)

iklan selingan

Malaysia Web Hosting

nombor ramalan